• foto2

Jadwal Ibadah Minggu

• Ibadah Umum : 06:00 ; 08:00 ; 10:30 : 17:00 wib
• Ibadah Anak : 06:00 ; 08:00 ; 10:30 : 17:00 wib
• Ibadah Tunas : 06:00 wib
• Ibadah Remaja : 08:00 wib

• Persekutuan Pemuda : 18:30 wib Sabtu
• Persekutuan KUL : 16:00 wib Sabtu Ke.2


Pergumulan Jemaat

“Apa Yang Sudah Kita Siapkan Untuk Mereka”

Written by GKI Serpong on . Posted in Cermin

Sejak masuk ke pertokoan di Jl. Bhayangkara, Amir (nama samaran) – menurut pengakuan sejumlah pramuniaga – sepintas memang terlihat gugup. Beberapa saat dia hanya mengamat-amati barang-barang yang dipajang di toko swalayan tersebut, termasuk ketika dia sampai di rak yang berisi berbagai macam susu kaleng. Karena banyaknya pembeli, para pramuniagapun tidak begitu memperhatikan dia. Hingga pada suatu kesempatan, lelaki tersebut menyelinapkan sekaleng susu import ke balik bajunya yang longgar.Tubuhnya terlihat berkeringat, wajahnya sedikit memucat. Agaknya, terjadi pertarungan yang hebat di benak lelaki tersebut atas perbuatan beresiko yang dilakukannya. Tapi, Amir cukup lega setelah berhasil melewati kasir.Hanya, mungkin karena tak terbiasa melakukan kejahatan, Amir tidak bisa melepaskan diri dari rasa gugupnya. Cara berjalannya aneg dan tampak hati-hati mirip robot, akhirnya menimbulkan kecurigaan. Amirpun digeledah satpam. Saat itu, terbukti di balik bajunya ada sekaleng susu curian.Sejak masuk ke pertokoan di Jl. Bhayangkara, Amir (nama samaran) – menurut pengakuan sejumlah pramuniaga – sepintas memang terlihat gugup. Beberapa saat dia hanya mengamat-amati barang-barang yang dipajang di toko swalayan tersebut, termasuk ketika dia sampai di rak yang berisi berbagai macam susu kaleng. Karena banyaknya pembeli, para pramuniagapun tidak begitu memperhatikan dia. Hingga pada suatu kesempatan, lelaki tersebut menyelinapkan sekaleng susu import ke balik bajunya yang longgar.Tubuhnya terlihat berkeringat, wajahnya sedikit memucat. Agaknya, terjadi pertarungan yang hebat di benak lelaki tersebut atas perbuatan beresiko yang dilakukannya. Tapi, Amir cukup lega setelah berhasil melewati kasir.Hanya, mungkin karena tak terbiasa melakukan kejahatan, Amir tidak bisa melepaskan diri dari rasa gugupnya. Cara berjalannya aneg dan tampak hati-hati mirip robot, akhirnya menimbulkan kecurigaan. Amirpun digeledah satpam. Saat itu, terbukti di balik bajunya ada sekaleng susu curian.

”Saat memutuskan mencuri, saya menangis. Tapi, anak saya benar-benar butuh susu itu,” katanya saat diinterogasi satpam pertokoan. Amir mengatakan bahwa sudah satu minggu anaknya sakit panas. ”kata Pak Mantri, anak saya radang tenggorokan dan sudah diberi obat,” jelas Amir. Tetapi, lanjutnya, ”panas badan anak saya belum turun. Bahkan nafsu makannya kian menurun karena tenggorokannya sakit kalau dibuat menelan makanan.” Amir mengaku membawa lagi anaknya ke pak mantri tersebut, ”Pak Mantri menyarankan saya untuk beli susu merek ini,” ujarnya. Tapi dia mengaku bingung karena tak punya uang sebanyak harga susu import tersebut.Tentu saja, pengakuan itu tidak begitu saja dipercaya pihak satpam. Tapi, Amir berusaha meyakinkan satpam. ”Kalau bapak tidak percaya, bisa dicek ke rumah saya,” ujarnya seraya memberikan alamt rumahnya, untung, satpam yang menginterogasi itu cukup bijak. Setelah melepaskan seragam satpam, dia mendatangi alamat yang diberikan Amir. Setelah dicek langsung, yang dikatakan Amir ternyata benar. 

Satpam itu mendapati istri Amir yang tampak kuyu sibuk menenangkan anaknya yang menangis dalam kondisi lemah dan pucat karena sakit yang dideritanya. Para tetangga juga memberikan masukan pada satpam, bahwa selama ini Amir kehidupannya lurus-lurus saja. Atas dasar itu, pihak pertokoan – untuk sementara – membiarkan Amir pergi sambil menunggu hasil konsultasi dengan polisi.

Kisah Amir tersebut, mewakili kisah hidup sedemikian banyak orang yang kurang mampu di negeri ini. Mereka mengalami kesulitan dalam memenuhi kebutuhan hidup yang mendasar bagi keluarga mereka. Kemampuan mereka terbatas, tidak ada pekerjaan tetap yang dapat dijadikan tumpuan harapan memperoleh penghasilan rutin, sementara mereka berhadapan dengan kehidupan yang semakin berorientasi pada materi. Lahan pekerjaan semakin sempit, tetapi di sisi lain, biaya kebutuhan hidup pokok semakin membumbung tinggi. Sebagai gereja, kita diperhadapkan pada situasi hidup manusia yang seperti ini. Pertanyaannya, apa yang sudah kita lakukan untuk orang-orang seperti Amir ini? Di tengah berbagai persiapan Natal yang kita lakukan, apakah orang-orang seperti pak Amir juga menjadi bagian yang kita perhatikan? Apa yang sudah kita siapkan bagi mereka?

Sabda Tuhan dalam Matius 25 : 31 – 40 dengan jelas mengingatkan kepada kita bahwa, kita harus mengambil peran yang nyata bagi orang-orang seperti Amir. Perhatian dan pelayanan kita kepada mereka yang kecil, lemah, miskin, dan tersingkir, akan dipandang dan dihargai Tuhan Yesus sebagai suatu bentuk pelayanan kita kepada Dia. Mungkin apa yang kita lakukan itu kelihatannya kecil dan tidak berarti. Tetapi, oleh Tuhan, itu semua akan tetap dipandang sebagai suatu perbuatan mulia yang telah kita lakukan untuk-Nya. Siapkah kita berbagi terang dan kasih Natal kepada mereka? Mari kita meneladani Kristus yang hadir untuk yang kecil, lemah, miskin, dan tersingkir. Kiranya melalui kita, sukacita Natal tahun ini juga mereka rasakan dalam hidup mereka. Tuhan memberkati. 


deonata’17 (Cermin - Warta Jemaat, 17 Desember 2017)

AgusSusantoPdt. Em. Agus Susanto
AgusWijayaPdt. Agus Wijaya
YonatanWPdt. Yonatan Wijayanto
YosiPdt. Yosias N Wijaya
MandaPnt. Manda L Dandel
MarfanPdt. Marfan F Nikijuluw

Info Kontak: GKI Serpong

Giri Loka 2 Jl. Gunung Merbabu Blok R
BSD City Serpong

Koordinat GPS: 5:60 16,58,7" E: 1060 40' 16.6"
Telp (021)-5370366, Fax : (021)-5372125
Email : This email address is being protected from spambots. You need JavaScript enabled to view it.

Badan Hukum

GEREJA KRISTEN INDONESIA SERPONG
Badan Hukum : SK Dirjen Bimas Kristen Depag. RI No: DJ III/Kep/HK.00.5/55/719/2007
DEPAG : NOMOR DJ III/Kep/HK.00.5/64/977/2004

Pengunjung

Flag Counter